Pengalaman magang di Gedhe Foundation menjadikan kami mengenal desa Wlahar Wetan Kecamatan Kalibagor Kabupaten Banyumas lebih jauh. Anggapan sebelumnya mengenai desa yang selama ini menjadi objek mudik belaka di setiap hari raya idul fitri, semenjak bergabung di Gedhe berubah 180 derajat. Gedhe Foundation yang berkiprah di dunia masyarakat mengajarkan kami mahasiswa yang berlatar belakang jurusan komunikasi untuk lebih memperhatikan nilai sosial yang ada di lingkungan sekitar, terutama desa. Bukan hanya sekedar mengkomunikasikan apa yang kami lihat namun juga memperhatikan nilai-nilai kemanusiaan. Bagaimana tidak, Gedhe Foundation menerjunkan kami ke desa, untuk menggali potensi yang ada di desa, yang kemudian bisa dijadikan sebagai suplemen kebangkitan. Salah satu desa yang kami gali potensinya yakni desa Wlahar Wetan.

Wlahar Wetan merupakan desa kecil yang cukup memiliki banyak potensi, membuktikan bahwa desa bisa menjadi mandiri dan berdikari. Desa Wlahar Wetan menjadikan kami membuka mata bahwasannya desa bukan sekedar rumah, namun juga tempat tumbuh dan berkembang, serta sebagai tempat kita bekerja. Fungsi desa yang saat ini telah banyak berubah sejak adanya program pemerintah yang mengenai pembangunan desa, memberikan pengaruh posirif mulai dari menguranginya jumlah urbanisasi, karena desa saat ini punya potensi, kemudian meningkatkan tingkat pemahaman masyarakat untuk bisa mandiri mendirikan usaha, meski itu kecil.

Apa yang ingin kami katakan saat kami mengenal desa Wlahar Wetan adalah “luar biasa”, untuk ukuran desa di kota kecil Banyumas, Wlahar Wetan telah memiliki Bank sendiri, telah banyaknya Home Industry yang didirikan masyarakat, kemudian budaya diskusi yang tidak asing di kehidupan masyarakat. Benar-benar pantas disebut desa yang kekinian.

Tentunya banyak kategori untuk bisa menyebut suatu desa sebagai desa kekinian, namun sebagai usaha awal pemerintah dalam rangka membangun desa, bisa dikatakan cukup berhasil. Saat ini desa manapun dapat unjuk gigi, tak perlu lagi minder menjadi orang desa. Semua hal tersebut mengajarkan kami untuk lebih bisa mencintai desa kami.